Senin, 07 Agustus 2017

Mengirim Cahaya


                                                      Bandung, 7 Agustus 2017



"Ada satu saat di mana kita harus berjalan sendirian. Bukan karena gak ada teman, tapi karena hanya kita yang bener-bener tahu arah mana yang kita inginkan."
 -Em-





Dear Em,


hari ini persis setaun setelah elu nggak ada. Di satu sisi, kayaknya setaun  cepet banget. Tapi di sisi lain sebaliknya. Setaun ini gue ngerasa jadi tuaaaa banget karena harus belajar deal sama banyak hal sendirian ... yatapi gue emang udah tua juga sih :p

Pas lagi googling-googling, gue nemu surat lu yang ini. Meskipun isunya udah basi, esensinya enggak. Gue jadi inget pola persahabatan kita dari dulu ya begitu itu. Kalau lagi bareng, bareeeeng ... terus. Tapi nanti bakal ada satu masa kita ngejalanin idup sendiri-sendiri. Gue nggak pernah khawatir kalau lu "ilang" karena gue percaya suatu saat lo bakal bakal muncul lagi. Gue selalu seneng ketika lo dateng, apapun kondisi lo. Kadang lo kinclong bawa wisdom, kadang lu burek minta dibrasso, tapi ujung-ujungnya kita selalu nyanyi-nyanyi bersama dan nemu aja sontrek-sontrek yang pas buat idup kita. 

Taun lalu elu ilang dan jarang ngehubungin. Gue lebih dari percaya kalo elu bakal balik kayak biasanya. Taunya enggak. Sekali itu lo BETUL-BETUL ILANG. For good. Nggak akan balik-balik lagi. Gue shock banget sampe gue sempet nggak tau harusnya gue ngerasain apa. 

Sepanjang taun ini gue jadinya belajar nyanyi sendiri, Em. Rasanya sepiiii banget. Apa lagi kalau nggak sengaja gue denger soundtrack-soundtrack kita dan inget gimana kita ngelewatin moment-momentnya. In the end gue cuma kayak diingetin kalau sesudah ini nggak akan ada soundtrack baru yang bakal kita nyanyiin sama-sama. Di gue ada perasaan kecewa sama diri gue sendiri. Mungkin gue nggak jadi sahabat yang cukup baik buat lu. Gue nggak ada di moment-moment terakhir lo dan nggak punya kesempatan untuk ngelakuin apapun buat lo. Gue susah maafin diri gue sendiri gara-gara itu. Sampe pada suatu hari di awal taun, gue denger lagu "Lapang Dada"-nya Sheila on 7. 


Rabu, 08 Maret 2017

Altruis

Tante Junita Altruis Meria Panjaitan

1 Juni 1967-6 Maret 2017


Selamat Hari Perempuan Internasional, Tante Ita...
Kata Suster Melly, Tante Ita perempuan paling kuat yang pernah dia rawat. 
Dea percaya :)

Meskipun Dea nggak punya banyak foto Tante Ita, ingetan Dea punya lebih dari cukup stok gambar tentang Ita.

Kalau bicara soal perempuan, buat Dea Tante Ita itu sosok "ibu" yang punya peran besar sekali.
Your love and altruistic nature are unforgetatble.
They are growing with me until today.
Kalau nggak ada Tante Ita, masa anak-anak yang Dea lewatin nggak akan sama.

Dea pengen nulis banyak. Tapi nggak bisa.

Met istirahat, Tante Ita
Kemaren Tante Ita keliatan tenang banget.
Udah saatnya segala kebaikan memeluk Tante Ita tanpa meminta apa-apa...

Setelah selama bertaun-taun, Tante Ita yang nggak pernah putus memberi...


Jumat, 09 Desember 2016

Sajian Cerita Horor: Penyu Ngeceng

Ini adalah cerita yang Dea buat di couchsurfingwriter edisi 8 Desember kemaren. Hostnya Ryan. Kami ngambil empat kata random, subyek-predikat-obyek-keterangan, yang harus dirangkai jadi cerita horor. HOROR, PEMIRSA. Tapi apa daya, Si Dea nggak bisa bikin cerita horor. Meski udah berusaha, beginilah hasilnya.

Ini 4 kata yang Dea dapet:



Dan ini ceritanya...