Kamis, 24 Maret 2011

Tuhan di Hari Ulangtahun Dewi Kwan Im

-Pungkur, Rabu 23 Maret 2011-

Sepulang ngasih les di wihara, Miss Shinta, guru toddler Anak Pelangi Indonesia, ngebawa sekresek talas goreng.



“Katanya hari ini ulangtaun Dewi Kwan Im, makanya mereka bikin talas ini banyak banget. Cobain, deh, enak,” kata Miss Shinta. Guru-guru API yang laper segera menyerbu si talas. Ternyata rasanya emang enak. Manis-manis gurih. Ada kacang-kacangannya segala. Kata Miss Shinta, orang-orang di wihara emang jago bikin masakan enak. Karena vegetarian, mereka jadi lebih kreatif ngolah bahan-bahan makanan yang boleh mereka makan.

Rasanya menyenangkan. Tuhan dan Dewi Kwan Im berhubungan baik. Pada hari ulangtaun Dewi Kwan Im, tuhan sendiri yang jadi goodie bag nganter-nganter makanan ulangtaunnya. Dea nyomot sepotong talas sambil nyapa tuhan,

“Halo, tuhan…”

“Halo, Dea …”

“Makasih talasnya, ya. Salam buat Dewi Kwan Im. Bilangin selamat ulangtaun dari Dea.”

“Oh, iya. Nanti aku sampaikan.”

“Tuhan sengaja pake baju merah, ya, hari ini?”

“Iya, dong. Ini kan perayaan …”

Ternyata, Temen-temen, meskipun enak, talas itu berminyak banget. Dea ngelongok ke dalem tuhan yang ternyata juga udah banjir minyak.

“Yah, tuhan nggak bisa nyerep minyak, ya?” Dea nanya.

“Wah, Dea itu bukan bagianku. Tugasku cuma nampung.”

“Terus gimana, dong?”

Tuhan nggak ngejawab. Tapi Dea tau kebiasaan tuhan. Kalo udah diem begitu, artinya dia nyuruh Dea mikir sendiri atau bakal ngejawab pertanyaan Dea lewat orang lain atopun peristiwa.

Beberapa saat kemudian, Miss Yuli yang guru API juga dateng ngebawa tisu, “Ini, Kak, dibuang dulu minyaknya,” katanya sambil nyodorin selembar tisu. Dia sendiri udah ngebungkus talas yang mau dia makan dengan selembar tisu putih.

Dea ngebungkus talas Dea. Tisu yang tadinya putih berubah warna. Minyak-minyak ngelekat di tisu dan si talas jadi lebih kering. “Tuhan emang maha. Tapi dia tau setiap makhluk ada bagiannya supaya sistem bisa berjalan,” Dea nyimpulin di dalem hati.

Sambil makan talas, Dea nginget-nginget Dewi Kwan Im. Dia sering disebut “Dewi Berbaju Putih yang Welas Asih”. Pada intinya, dia dan tuhan sama-sama pengasih.

Tunggu dulu. Dewi berbaju putih?

Kalau kresek adalah tuhan, apa mungkin tisu adalah Dewi Kwan Im …?



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar