Rabu, 01 Juni 2011

Melempar Barang-barang

Sebagai seseorang yang punya sodara-sodara kuliah di psikologi, ada kalanya Dea kebagian tugas ngisi-ngisi tes untuk tugas mereka. Pada suatu hari, Dea diminta ngisi tes yang namanya EPPS. Jadi di situ ada pertanyaan-pertanyaan yang jawabannya terdiri dari dua opsi. Dea harus jawab satu-satu.

Dea ngejawab dengan tentram dan sentosa sampe muncul pertanyaan yang opsinya ini:

a.Saya menjadi sedemikian marahnya sehingga rasanya ingin melempar dan merusak barang-barang

b. (apalah gitu, lupa)

Tes itu dilakuin di rumah, di meja belajar Dea sendiri. Jadi, waktu sampe ke pertanyaan itu, Dea ngerasa semua benda di meja belajar ngeliatin Dea. Mungkin mereka pengen tau kira-kira Dea akan ngejawab yang mana, tega apa enggak Dea ngelempar-lempar dan ngerusak mereka ketika Dea marah.

Temen-temen, ini opsinya cuma ‘rasanya ingin’, lho, belum tentu sampe ngelempar dan ngerusak,” Dea nyoba nawar. Benda-benda Dea nggak ngejawab, tapi mereka tetep ngeliatin Dea. Lama-lama lembar tes EPPS yang juga termasuk benda ikutan ngeliatin Dea, Dea jadi serba salah.

Katanya kalo soalnya ngebingungin Dea boleh skip dulu. Tapi Dea berenti cukup lama di soal itu, sebab kalo Dea belum ngejawab, semua benda di meja dan soal EPPS itu pasti nggak akan berenti ngeliatin Dea.

Jawab apa yang ada di pikiran kamu, Dea, kita nggak akan marah, kok,” kata slongsong kamera Dea dengan manis.

Iya, kita dibuat untuk mengabdi ke manusia. Gimanapun, kita akan setia sampai nggak ada lagi yang bisa kita kasih untuk berbakti,” sambung batere.

Dea jadi terharu. Di kepala Dea, gambar kebaikan benda-benda langsung berkilat-kilat seperti film singkat. Dea inget diary dan bolpen yang Dea pake untuk nyeritain keseharian Dea dan pengalaman orang-orang di sekitar Dea. Dea inget kesetiaan sapu tangan Dea waktu Dea pilek. Dea inget gimana laptop Dea nyala tanpa banyak ngeluh dari pagi sampe malem. Dea inget gimana batere dan kamera Dea nemenin Dea ke mana-mana, nangkepin hal-hal yang mungkin kelewat kalo nggak difoto. Waktu Dea marah, apa mungkin Dea punya pikiran ngelempar mereka yang udah begitu baik? Jelas enggak! Dan ketika sekarang mereka natap Dea sebegitu tulusnya, apa Dea tega bikin mereka sedih dan kecewa? Jelas enggak! Kalo Dea lempar dan Dea rusak, mereka pasti ngerasa sakit. Dan mereka akan purna bakti dengan rasa sakit itu. Dea jadi sedih ngebayanginnya.

Jadi Dea milih opsi satunya lagi tanpa ngeliat apa isinya. Apapun itu, Dea pasti milih opsi satunya lagi itu daripada mikir ngelempar benda-benda yang baik dan setia ini. Abis itu Dea loncat ke soal selanjutnya.

Meski udah agak nggak konsen karena pengen cepet-cepet nulisin cerita ini, Dea berusaha ngisi soal-soal EPPS dengan sebaik-baiknya. Dan akhirnya, bereslah tes itu.

Temen-temen, kamu tau kenapa dalem bahasa Inggris benda-benda disebut “goods” ? Karena pada dasarnya setiap benda selalu punya kebaikan hati yang tak berbatas, berbanding terbalik dengan masa bakti mereka … ;)


setelah tes kelar

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar