Rabu, 06 November 2013

Ibu Ijah





 … - 6 November 2013



Pagi itu, begitu bangun, nggak tau kenapa Dea tiba-tiba keingetan Ibu Ijah. Udah 35 taunan Ibu Ijah ikut keluarga Tante Yen, tantenya Dea. Suami Ibu Ijah udah meninggal. Dan karena satu dan lain hal, Ibu Ijah mutusin untuk tinggal selamanya sama Tante Yen, nggak pernah pulang kampung lagi.



Karena keluarga kami deket banget, Ibu Ijah nggak cuma jadi anggota keluarga Tante Yen. Waktu mama sama papa baru nikah, dia sering diutus ngirim makanan dan ngajarin mama masak. Papa suka banget nasi goreng bikinan Ibu Ijah. Ibu Ijah juga banyak ngebantu oma. Nggak cuma ngasuh anak-anak Tante Yen, dia juga ngasuh semua ponakan Tante Yen, termasuk Dea. Dia ngeliat oma dan opa meninggal. Ngeliat kami semua tumbuh. Ngeliat sepupu-sepupu Dea nikah dan punya anak. Di tengah peristiwa apapun, yang susah maupun yang seneng, Ibu Ijah selalu ada.



Semakin lama Ibu Ijah semakin tua. Sekalipun Dea nggak tau kapan dia lahir, Dea taksir umurnya umurnya udah sekitar 80. Badan Ibu Ijah semakin kurus dan lemah. Dia mulai sering sakit-sakitan dan nggak bisa kerja lagi.



Beberapa bulan yang lalu, tau-tau Ibu Ijah minta dibaptis. Waktu kami tanya apa yang bikin dia minta itu, alesan dia bikin kami semua kaget.



“Ke manapun Nyonya Tua (oma Dea), saya mau ikut. Kalau meninggal nanti, saya juga tetep mau sama-sama Nyonya Tua …”



Akhirnya Ibu Ijah dibaptis. Karena dia udah nggak kuat pergi jauh-jauh dan ikut kebaktian lama-lama, pendetanya dateng ke rumah. Setelah pembaptisan, ada makan-makan yang disponsorin sama Ibu Ijah sendiri. Dari gaji yang dia kumpulin selama ini, dia beli nasi tumpeng lengkap untuk syukuran. Tante Yen sempet mau ikut patungan, tapi Ibu Ijah nggak mau. Dia malah bilang, “Nggak usah, Nyonya Yen, biar saya aja, kita kan keluarga …”





Di hari syukurannya itu Ibu Ijah keliatan bahagia banget. Kita semua nyanyi-nyanyi dan berdoa buat dia. Mata Ibu Ijah berkaca-kaca. Dea ikut terharu. Waktu ngeliat Ibu Ijah, ada sesuatu yang ngalir di hati Dea, nyaman dan teduh.



Bukan masalah agama yang lebih nyentuh Dea, tapi sejauh apa pengabdian bisa ngebawa seseorang. Kesetiaan Ibu Ijah lebih panjang daripada sekadar "sampai akhir hayat". It was beyond life itself.




Sejak beberapa bulan lalu Dea udah mikir untuk nulis ini, cuma belom-belom aja. Tapi entah kenapa pagi itu ada dorongan yang kuat untuk cepet-cepet nulis. Ternyata siangnya Dea dapet kabar dari Yoas, sepupu Dea. Pagi itu Ibu Ijah udah nggak mau sarapan. Siangnya nafasnya sesek. Nggak lama kemudian dia tutup usia.


Selamat jalan, Ibu Ijah, salam buat opa sama oma di sana, ya ...

Akan selalu ada jejak-jejak kesetiaan Ibu Ijah di sepanjang jalan kita semua. Hari ini, besok, dan seterusnya ...




====

foto-foto oleh Andreas Supangkat


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar