Sabtu, 08 Maret 2014

Mari Berbuat Musrik!



Pada suatu hari, di tengah obrolan kami yang random adanya, Dea nanya ke Ikan Paus.



“Kamu kalo lagi seneng atau sedih nggak terinspirasi bikin lagu, ya?”

“Mmm … enggak. Masalahnya aku jarang terlalu emosional kalo ngalamin sesuatu. Tapi buat aku musik ada emosinya sendiri. Kamu kalo nulis sebaliknya, ya?”

“Iya. Aku kan liat apaan aja bisa emosional. Liat kresek aja bisa terharu…”

Ikan Paus ketawa.

“Apa hal paling emosional di idup kamu?”  Dea nanya ke Si Ikan Paus.

Ikan Paus tampak kebingungan sebelum akhirnya ngejawab, “Saking jarangnya aku sampe nggak tau. Kayaknya nggak pernah ada kejadian yang sampe segitu-gitunya buat aku. Kalau kamu?”

“Hmmm,” gantian Dea yang bingung, “Kalo aku … saking banyaknya, aku sampe nggak tau mana yang paling emosional …”





Gara-gara itu, kami jadi kepikiran untuk berbuat musrik alias … musik dan lirik … hehehe. Tantangannya, kami nggak boleh saling ngebunuh karakter masing-masing yang khas tapi bertolak belakang. Setelah ngobrol segala macem, akhirnya kami punya ide bikin usaha soundtrack personal. Jadi gini. Temen-temen yang mau nikah, mau ngasih hadiah ulangtaun ke orang terkasih, mau ngucapin salam perpisahan, atau mau bikin lagu tentang peristiwa apapun yang mereka alamin secara personal di idup mereka, bisa ngorder jasa kami.  Nanti Dea ngobrol sama si klien untuk dapet ceritanya, Ikan Paus ngegarap musiknya.



“Kita coba, yuk. Bikin buat siapa, ya?” tanya Ikan Paus.

“Hmmm … yang paling deket, sih … nikahan Nunu,” saut Dea. Nunu adalah salah satu sahabat terbaik Dea sejak awal kuliah.

“Ya udah. Yuk kita bikin lagu untuk Nunu,” ajak Ikan Paus.

“Tapi Nunu nikahnya minggu depan, lho. Keburu apa?”

“Keburulah,” saut Ikan Paus dengan yakin.

Karena Ikan Paus yakin banget, Dea ikut yakin juga.



Singkat cerita, kami mulai bikin lagu. Nggak terlalu susah karena Dea udah sepuluh taun lebih bersahabat sama Nunu. Dea juga ngikutin kisah dia dan istrinya, Devita, dari mulai PDKT. Jadi bahannya sih udah cukup.



Sedikit cerita, Nunu dan Devita adalah pasangan yang nggak bisa dilepasin dari cokelat. Nunu dosen dan penulis yang udah nerbitin kumpulan cerpen tentang cokelat, judulnya “Satu Masa di Ciello”. Sementara Devita punya usaha homemade cokelat yang namanya Denu Coklat . Oleh sebab itulah Dea mutusin untuk bikin lagu yang nggak jauh-jauh dari cokelat.



Couverture adalah cokelat dengan kualitas paling murni dan paling enak yang kadang-kadang dipake untuk ngelapisin makanan seperti biskuit, buah, permen, dll. Kalau kamu pernah makan chocolate fountain … nah, itu pake couverture.



Lagu ini digarap secara swadaya banget. Bukan ambisius kalo "Biskuit Pada Couverture" sepenuhnya dikerjain sama Ikan Paus dan Dea doang, ini tuntutan keadaan aja. Semua alat musiknya Ikan Paus sendiri yang maininin. Mulai dari piano, flute, horn, bass, cello, sampe cymbal2nya. Karena nggak ada penyanyi lagi, terpaksa Dea sendiri yang nyanyi. Sejujurnya lagu ini agak susah buat Dea yang basic-nya bukan penyanyi, jadi mohon maaf ya kalo terdengar bagai orang as as as asma soho yaho. 






Biskuit Pada Couverture

Verse 1
Aku adalah adonan cerita
Yang diramu oleh takdir dan kala
Kamu adalah kelembutan cinta
Dari bahan terbaik yang ada

Reff
Sejak hari ini kutak lagi repih
Kau membuatku tak mudah terbelah
Di dalam balutmu yang penuh kasih

Suka dan duka yang takkan lagi terpilah

Verse 2:
Kemewahan hadir dengan sahaja
Hidupkan yang terbaik dalam kita
Tanpa saling mencari kita bersua

Temukan makna saat bersama

Reff

Suatu saat perjalanan waktu
Akan membuat kisah kita beku
Tetapi rasa tak akan pernah hambar
Dan kesetiaan takkan pernah cemar 2x



 



Untuk sementara ini Ikan Paus dan Dea masih tes-tes pasar. Kalau ada yang kepengen mesen jasa kami, bisa email ke fauziew@gmail.com atau salamatahari.sundea@gmail.com. Isi paket dan harganya masih bisa dinegosiasikan.



Gitu deh ceritanya. Last but not least, selamat sekali lagi untuk Nunu dan Devita yang udah resmi jadi suami-istri 2 Maret 2014 kemaren. Semoga jadi keluarga sakinah mawadah warohmah tapi tetep rock and roll!

diambil dari undangan nikah Devita-Nunu

Selamat Menyambut Hari Musik Nasional tanggal 9 Maret ...

Salamatahari, semogaselaluhangat dan cerah ...

3 komentar:

  1. Makasih, ya, Vin, mungkin ada yang tertarik dibikinin ginian? Hihi ... ^^

    BalasHapus
  2. De, mau dong dibikinin Musrik. Tapi apa ya temanya? Hmmmm... think think think...

    BalasHapus