Sabtu, 23 Januari 2016

Resolusi Si Angin Kecil

Beberapa waktu belakangan ini Dea belajar: ada perbedaan mendasar antara "ambisi" dan "ambi-shoes". "Ambisi" ngasih kita tujuan untuk bergerak, sementara "ambi-shoes" bikin tujuan itu jadi obsesi. Tanpa "shoes", kaki telanjang kita bisa tetep memijak bumi. Sementara dengan "shoes", kadang kita jadi nggak sadar, betapa banyak yang mati keinjek gara-gara obsesi kita. 
 
Di buku harian, Dea nyoba ngejabarin pengertian "ambisi" dan "ambi-shoes" ini ke bentuk metafor. Kira-kira gini.

Pada suatu hari Unyil kelaperan. Di kantong, Unyil cuma punya uang seribu untuk beli roti di warung. Kalau ditanya, Unyil pengennya Bread Talk. Tapi apalah daya. Dana tak sampai.

"Ambisi" adalah kepengen Bread Talk. Tapi "Ambi-shoes" adalah menghamba pada keinginan itu sendiri. Sekarang, coba kita lanjutin cerita ini versi Unyil pake "shoes".

Unyil pengen banget Bread Talk. Setengah mati dia berusaha nyari dan ngedapetin roti itu. Tiba-tiba di depan Unyil lewat Bapak-bapak megang Bread Talk. Karena udah kepengen banget, roti itu diminta sama Unyil. Ternyata nggak dikasih. Tapi karena Unyil harus dapet, dengan segala cara Unyil berusaha ngerebut roti itu. Akhirnya Unyil berhasil ngedapetin yang dia mau. Berhasil! Unyil bisa makan Bread Talk.

Tapi apa Unyil peduli dari mana Bapak itu bisa dapet Bread Talk? Si Bapak nyisihin uang makan siangnya selama beberapa hari supaya bisa beli Bread Talk buat anaknya. Apa Unyil bisa ngebayangin, gimana kecewanya anak Si Bapak pas tau Bapaknya pulang tanpa Bread Talk? Padahal Bapaknya udah ngejanjiin...

Nggak nyambung ya gambarnya? Nyambung, deh. Baca coba posting ini sampai akhir :p


"Ambi-shoes" bikin kita lupa sama hal-hal kayak begitu. Sadar nggak sadar kita jadi masang kacamata kuda menuju apa yang kita mau. Segala hal yang kita temuin di jalan cuma sarana menuju impian kita. Kita jadi lupa bersikap tulus dan nggak egois. Buat Dea itu agak mengerikan. Jadi sepanjang waktu Dea berdoa supaya selalu dijaga dan diingetin, jangan sampe Dea bersikap kayak begitu ke orang lain. Bukan karena apa-apa, sih, karena rasanya nggak adil aja. Kita sendiri kan nggak mau digerus begitu, masa iya kita ngegerus orang lain?

Tapi awal taun ini Dea jadi bertanya lagi. Sebenernya mungkin nggak sih kita punya pencapaian yang besar tanpa harus "wearing shoes"? Selama ini Dea adalah tipe orang yang cukup senang "jajan roti warung" dan nggak pengen sesuatu yang lebih daripada itu. Kalau sampe dapet lebih ... ya bonus aja. Kalau sampe ilang ... ya udah, artinya bukan milik.  

Mungkin itu nggak bagus-bagus amat juga. Dan Dea nyoba nerjemahin "ambisi" tanpa "shoes" lagi-lagi dengan metafor cerita Unyil.

Unyil kepengen Bread Talk. Tapi dia sadar dia cuma punya uang seribu untuk beli roti warung. Karena Unyil laper sekali, dia pergi ke warung untuk beli roti seadanya, tapi nggak berarti Unyil nggak lagi kepengen Bread Talk.

Rasa cinta Unyil sama Bread Talk, bikin Unyil ngumpulin segala informasi tentang Bread Talk. Unyil cerita ke temen-temennya dengan mata berbinar tentang roti itu, sampe temen-temennya pun ikut kepengen makan Bread Talk. Bread Talk jadi peta yang bikin Unyil punya tujuan. Tapi rasa cintanyalah yang jadi penunjuk arah, bukan dapet Bread Talk-nya itu sendiri.

Konsistensi akhirnya nganter Unyil kepada Bread Talk. Dan ketika udah dapet, Unyil tau bukan keberhasilannya dapet Bread Talk yang perlu jadi pusat segalanya. Tapi kenikmatan Bread Talk-lah yang perlu dibagi sebagai berkat ke sebanyak-banyaknya orang ...

Kebayang kan...?

Selama beberapa taun ini Dea nggak pernah punya resolusi. Tapi ada beberapa peristiwa yang bikin Dea mikir ... mungkin perlu juga. Jadi kira-kira ini resolusi Dea taun ini:

  • Ngeberesin segala hal seputar Zodiak Gembira Project. Mulai dari tumblr-nya, perdagangannya, kursusnya yang nggak kelar-kelar, dan bukunya yang juga nggak kelar-kelar :p
  • Lebih banyak nulis dan kolaborasi. Yang paling deket, kolaborasi sama sahabat Dea, Pipid dan bikin webtoon sama Tyta
  • Belajar share tentang creative writing di publik. 
  • Lebih perhatian sama konten www.salamatahari.com.
  • Ngebagi renjana yang ditinggalin almarhum Pak Raden ke lebih banyak orang. This man is awesome!
  • Upgrade diri terus. Sebagai seseorang, Dea sadar Dea banyak kurangnya dan jauh dari baik. Rajin instrospeksi dan berdoa supaya Dea bisa jadi berkat buat lebih banyak orang.

Jadi gitu. Semoga sepanjang taun ini resolusi-resolusi itu bisa jadi penunjuk arah. Dan semoga sikap hati Dea dalam ngelakuin apapun tetep dijaga.

Terakhir, kalau 30 Hari Bercerita hari ini temanya ini:



Jawaban Dea adalah ... posting ini :)
  

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar