Senin, 14 Maret 2011

Obrolan Tuhan dan Dea Siang Ini

-Angkot Kalapa-Ledeng, 14 Maret 2011-

“Lho, lewat mana, nih?”

“Biar nggak macet, Neng,”

Angkot tau-tau nempuh rute yang nggak biasa. Jalannya asing, sempit, dan berliku. Tapi Dea percaya sama angkot ini. Ke manapun memutar, dia akan berhenti di terminal yang Dea tuju. Terminal yang Dea kenal.

Tiba-tiba Dea ngedenger suara dari kolong kursi angkot, “Kalau kamu percaya angkot, seberapa percaya kamu sama tuhan?”

“Eh, tuhan! Naik angkot juga …? Mau ke mana?”

“Jawab dulu, Neng …”

Dea diem. Setelah dipikir-pikir, angkot dan tuhan memang ada miripnya. Mereka sama-sama ngebawa Dea dalam sebuah perjalanan. Sama-sama milih rute yang kadang nggak Dea kenal. Dan sama-sama ngasih Dea pilihan: percaya atau enggak.

“Tapi, tuhan, di angkot kita kan diem aja. Di idup enggak. Di idup kita harus ngambil keputusan, ngadepin pilihan-pilihan yang kompleks, bertindak … prinsipnya nggak sama-sama amat.”

“Memangnya di angkot gimana? Kamu harus waspada dari copet. Berbagi tempat dengan penumpang lain. Mengikuti permain ‘7-5’ supir angkot. Berdamai dengan aroma dan orang-orang yang tidak selalu biasa. Tapi, selama kamu memilih tetap duduk di angkot, pada waktunya kamu akan sampai di terminal, Dea. Sampai di tempat yang kamu tuju. Sama saja kan?”

Lalu angkot berbelok. Keluar dari jalan sempit dan berliku yang asing itu. Muncul di tempat yang Dea kenal. Dari situ, Dea tahu ke mana si angkot akan nerusin perjalanannya

Ketika seseorang nyetop angkot, tuhan terbang-terbang ke pintu., “Dea, aku turun duluan, ya …”

“Tuhan mau ke mana?”

Tapi tuhan tetep nggak ngejawab. Dia lompat turun dari angkot. Sepertinya pindah ke angkot lain. Seseorang naik ke angkot yang Dea tumpangin, sepertinya baru pindah dari angkot lain. Mungkin dia dan tuhan tukeran angkot …

Dea nggak pernah tahu tuhan dateng dari mana dan mau berangkat ke mana. Tapi di suatu terminal nanti, Dea dan tuhan pasti bakal ketemu lagi ...


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar