Senin, 09 Januari 2012

Berdoa di Taman Get Some Money

"Ya Bapa-Ku, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini lalu dari pada-Ku.

Tetapi janganlah seperti yang Kukehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki …"

- Matius 26:37-39. Doa Yesus sebelum disalib.

Kalo ke Dea, tuhan seringkali bicara dengan cara yang paling alus dan nggak direct. Dia nyuruh Dea belajar ngebaca tanda dan ngikutin tanda-tanda itu. Kadang-kadang menyenangkan, tapi nggak semua tanda ngarahin Dea ke hal yang Dea suka.

Suatu hari Dea nemuin serangkai tanda yang nuntun Dea ke tempat yang Dea nggak suka. Dea berenti lompat-lompat ngikutin tanda. Pagi itu Dea ngerasa harus ketemu tuhan dan ngobrol-ngobrol sebentar. Tuhan ada di mana-mana. Tapi saat itu Dea kepengen ngobrol sama tuhan di tempat yang tepat.

Dulu, waktu ngerasa takut, Yesus berdoa di Taman Getsemani. Tapi karena Taman Getsemani jauh di Israel, Dea pergi ke taman yang agak mirip-mirip, namanya Taman Get Some Money. Di situ Dea berlutut di deket batu dan ngedoain hal yang sama seperti Yesus, “Ya Bapa, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini berlalu dari aku. Tetapi bukan karena kehendakku, melainkan kehendakmu yang jadi …”

Beberapa saat kemudian tuhan bertiup ke arah Dea.

“Selamat pagi,” sapanya.

“Selamat pagi,” Dea ngebuka mata Dea.

“Kamu takut, ya?” tanya tuhan

Dea ngangguk.

“Terus gimana?”

“Dea nggak tau. Dulu apa yang bikin Yesus nggak ngerasa takut lagi?”

“Nggak ada. Yesus tetep ngerasa takut.”

“Terus gimana?”

“Terus gimana? Kamu kan udah tau ceritanya …”

“Dea harus apa?”

“Sebetulnya kamu tau apa yang harus dilakuin.”

Tuhan bertiup-tiup lagi. Dea nggak bisa liat dia, tapi Dea tau dia ada. Dari setiap langkah yang Dea tempuh, dari setiap tanda yang Dea baca, dia nggak pernah jauh. Kadang-kadang dia seperti ngebiarin Dea nyari jalan sendiri, padahal sebetulnya dia ngejaga dan nggak pernah ngebiarin Dea terlalu jauh tersesat. Di dasar hati Dea, dia masang sensor yang namanya intuisi. Kadang-kadang Dea salah ngindera, tapi kalo Dea ikutin, biasanya lebih banyak benernya.

Pagi itu Dea nyoba milah keyakinan dan kepatuhan dari rasa takut Dea sendiri. Ternyata memang cukup jelas. Dea tau Dea harus jalan ke mana.

“Tuhan,” Dea manggil tuhan lagi.

“Ya?”

“Jangan jauh-jauh dari Dea, ya …”

“Sebetulnya kamu kan tau aku nggak pernah jauh.”

Dea senyum.

Menjelang siang, Dea mulai lompat-lompat lagi ngikutin tanda. Nggak selincah kemaren-kemarennya karena Dea memang takut. Macem-macem perasaan nerpa Dea tapi nggak bikin Dea berenti karena Dea tau apa yang harus Dea lakuin, ke mana Dea harus jalan.

Apa yang nanti bakal terjadi di tempat yang nggak menyenangkan itu? Atau sebelum sampe ke sana tuhan akan ngebelokin Dea ke arah yang lain?

Dea nggak tau karena iman nuntun Dea selangkah-selangkah …

 

 

foto-foto adalah bagian dari karya Keijiro Suzuki : “A Reference Library Arranged by Museum Janitor”

salah satu karya di Bienalle Jakarta 2012  “Jakarta Maximum City”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar