Selasa, 31 Januari 2012

Serendipity 2

Nggak sampe sepuluh menit setelah Dea ngirim email, ada telpon masuk.

Halo, Dea, ini Jia …”

Hah? Wah …”

Aku baru mau nyari nomer telpon kamu. Tau-tau kamu kirim email. Ada nomer telponnya, lagi. Pas banget …”

“Percaya, nggak? Aku juga baru mau nelpon kamu …”

Jia dan Dea belom pernah kerja sama sebelomnya. Kami saling kenal, tapi nggak pernah ngobrol cukup lama. Secara personal, Dea kagum sama Jia karena di usia muda dia udah ngejalanin penerbitan sendiri yang namanya Atria.

Beberapa waktu yang lalu, Dea dapet info dari Lala, temen Dea, kalo Atria, mau bikin project. Berhubung waktunya udah cukup mepet, setelah kirim email Dea berencana nelpon Jia untuk ngobrol langsung.Pas lagi mikir-mikir gimana ngomongnya, taunya Jianya malah nelpon. Kaget banget, lho, Teman-teman …

Kejutan yang lainnya, ternyata Jia nawarin project lain yang sungguh exciting adanya (Dea belom bakal cerita banyak. Doain aja lancar jaya, ya, Teman-teman ^_^). Jadi, tepat di saat Dea mikir untuk kerja sama sama Atria, Atria juga ter-insight untuk nawarin kerja sama sama Dea. Rasanya lucu aja mengingat kami nggak pernah punya hubungan apa-apa sebelumnya. Semacem ada frekuensi yang sama yang ngehubungin kami seperti telepati.

Life is about nice little surprises … if we notice ;)

Temen-temen, sekarang Dea lagi mulai ngerjain project bersama Atria itu. Beberapa hari yang lalu, Dea udah ngotret kerangkanya. However, Dea belom tau cerita yang lagi Dea tulis akhirnya akan ngalir ke mana. Setiap nulis Dea selalu ngasih kepercayaan penuh ke tokoh dan alur. Biasanya mereka lebih tau jalan idup mereka sendiri dan bertumbuh lebih sehat kalo nggak Dea paksa jadi apa yang Dea mau. Di akhir, mereka selalu ngasih banyak kejutan buat Dea =)

Selama Dea naro kepercayaan penuh sama nulis, Dea rasa itu juga berlaku untuk idup Dea sendiri.

Semoga hati Dea dijaga dalam kebaikan dan ketulusan supaya Dea bisa selalu ngebagi yang baik-baik juga …

4 komentar:

  1. <3 semoga nulisnya lancar yaaaah :*

    BalasHapus
  2. kak dea, suka banget sama kata-kata yang terakhir itu. dan terinspirasi deh

    BalasHapus