Sabtu, 27 Oktober 2012

Mengembalikan Barang-Barang

Beberapa waktu yang lalu, dua malem berturut-turut Dea mimpi “mengembalikan barang-barang”. Biasanya, kalau nggak langsung dicatet, Dea nggak inget mimpi Dea. Tapi mimpi dua malem itu anomali, Temen-temen. Dea inget terus. Jadi Dea mutusin untuk mikirin lebih saksama dan ngebagi ceritanya ke kamu …

Malem ke satu

Sekitar satu setengah taunan yang lalu, Dea pernah punya kisah yang manis dan menyenangkan sama seseorang. Nggak panjang. Tapi diawali dengan baik, dan karena sadar nggak mungkin diterusin, ditutup baik-baik pula. Nggak ada drama-drama dan sekarang ini kami bisa temenan cukup baik.

Nah. Tiba-tiba pada suatu malem Dea mimpi ngembaliin jaket dia. Dea nggak inget minjemnya kapan, tau-tau Dea mulangin aja. Dea ngucapin makasih dan kami ngobrol-ngobrol sebentar. Setelah ngembaliin jaket, rasanya legaaa … banget. Dea pulang dengan perasaan yang nyaman dan tenang.

Sampe Dea bangun, rasa lega itu nggak ilang …

Malem ke dua

Hari berikutnya, Dea mimpi dipinjemin koper sama pasangan suami-istri yang Dea nggak kenal. Kopernya aneh. Bahannya kaleng dan ada tivinya. Cuma karena koper itu hampir segede badan Dea, selama Dea jalan, dia kepentok di mana-mana dan bikin Dea kesandung-sandung. Ngebawa koper segede gitu sendirian cukup repot. Padahal koper itu kosong karena Dea nggak perlu bawa apa-apa …

Pas Dea kembaliin, koper itu udah bocel-bocel dan layar tivinya udah keriting. Pemiliknya agak marah dan perasaan Dea jadi nggak enak banget. Berkebalikan sama mimpi Dea satu malem sebelumnya, setelah ngembaliin koper rasanya nyeseeeeek … banget. Dea pulang dengan perasaan nggak enak dan gelisah.

Sampe Dea bangun, rasa sesek itu nggak ilang …



Karena dua mimpi itu berturut-turut, temanya sama, tapi tone emosinya kontras banget, Dea jadi kepikiran. Dea coba kaitin juga sama beberapa hal yang Dea alamin di idup Dea akhir-akhir ini. Apa ada yang Dea “pinjem” ? Kenapa “jaket” dan kenapa “koper” ?

Akhirnya Dea jadi nyimpulin, mungkin mimpi dua malem itu tentang travelling without attachment. “Jaket” dan “koper” ngerepresentasiin apa yang attach sama Dea waktu Dea nempuh perjalanan. Tapi semua itu bukan punya Dea. Dan sebenernya, kalau Dea mau, Dea bisa ngelanjutin perjalanan Dea tanpa attach sama apa-apa.

Attachment yang sehat seharusnya negosiatif. Karena saling mengait, harus ada kesepakatan yang baik di antara kedua belah pihak. Dia bisa bikin segala sesuatu lebih gampang, atau justru malah lebih susah. Jadi, sebelum ada kesepakatan yang bener, apapun yang Dea rasain dan gimanapun keadaannya, jangan pernah ngebiarin diri attach sama siapapun ;)

Nggak ada yang harus digenggam erat-erat di dunia ini, kecuali empat balon di lagu “Balonku”. 

Tapi mungkin Dea angin di balon ijo yang meletus itu. So I set my heart free … ^_^

edited


 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar