Minggu, 14 Oktober 2012

Serendipity 3

Pada suatu hari, nggak sengaja Dea nemu akun twitternya Arief Tousiga, temen Dea, seniman yang humble dan agak jarang beredar di dunia maya. Jadi langsung, dong, Dea follow dan sapa:

Eh, baru tau Arief @Tousiga punya twitter :D”

Abis itu nggak tau kenapa Dea ngantuk. Padahal baru jam 8 malem. Jadi tanpa nunggu reply-an Arief, Dea tidur …


arieftousiga

Nggak taunya jam 1 pagi Dea kebangun dan nggak bisa tidur lagi. Dan nggak tau kenapa juga, Dea kepengen nyalain hp. Ndilalah-nya passss … Arief lagi online dan passss … dia baru negur balik Dea. Abis itu gitu aja kami jadi ngobrol macem-macem. Arief cerita kalo dia mau pameran tunggal dan dia cerita apa konsep pamerannya.

Dea selalu suka konsep karya Arief, termasuk yang ini. Obrolan kami berkembang dari yang agak ngaco-ngaco ke semacem diskusi serius gitu. Ada satu bagian menarik dari chat kami pagi buta itu. Gini kira-kira:

Dea: Wah, ini pasti jadi pameran yang sentimentil banget.

Arief: Nah, itu dia … lagi berusaha supaya gak sentimentil. Itu tantangannya sekarang…

Dea: Kenapa harus gak sentimentil?

Arief: Aku lebih suka nampilin ini jadi fact yang berat karena itu pada dasarnya adalah realita yang besar, kemungkinan yang harus kita hadapi seperti full circle of life …

Dea: Ooo … tapi full circle of life sama fact yang berat kan boleh-boleh aja ada konten sentimentilnya … *teteup … hehehe …

Arief: Aku pengennya ini bukan diliat sebagai hal yang menyedihkan, tapi lebih realita yang perlu disadari dan dihadapi dengan baik …

Dea: Tapi sebenernya kalau aku bilang, fase itu kayanya susah “dingin” tanpa emosi, deh. “Dihadapi dengan baik” juga berarti ngerasain semuanya dan me-manage yang dirasain itu.

Arief: Ow … iyaaa … betul … me-manage yang diarasain … karena it’s all a matter of perspective …

Dea: Iyaaa …


Ngobrol-ngobrol pun berlanjut. Kami saling bercermin. Arief dapet sudut pandang baru, Dea juga. Kayak udah jalannya Dea nemu akunnya Arief jam 8 malem, abis itu langsung tidur, kebangun jam satu pagi, ngobrol-ngobrol sampe jam 3, dan harus udahan karena Dea mulai ngantuk tepat ketika ada email masuk yang harus dibales Arief.

Another Serendipity. That’s why life is amazing ^_^

Belakangan ini ada beberapa hal yang Dea alamin. Dea juga nggak ngerti sampai Arief cerita tentang konsep karyanya. Dea ngerasa karya dia ngejelasin idup  Dea juga, dari dimensi yang lain. Dea percaya setiap karya yang baik terkoneksi sama realita dan bisa memeluk siapapun dengan hangat dan kasih. Mereka nggak ngeguruin, lebih seperti temen berbagi yang nggak punya tendensi ngajarin kita apa-apa. Sama seperti Arief sendiri sebagai seniman =)

Semoga pamerannya Arief nanti sukses, ya,  siapa tau bakal ada yang nemuin dirinya di pameran Arief, seperti Dea.

Kapan dan di mana pamerannya? Tunggu kabar selanjutnya dari Arief sendiri ;)

iniarief ini Arief Tousiga. Silakan ditegor kalo  ketemu di jalan.
Foto dirampok dari sini

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar