Selasa, 04 Desember 2012

Mbak Nanette

“If the land of make believe, is inside your heart it will never leave …”
-Dear Jessie, Madonna

awan

Dea percaya, setiap orang yang percaya keajaiban nggak pernah jauh dari keajaiban. Mbak Nanette begitu. Dea juga. Dan keajaiban juga yang bikin kami berdua bisa ketemu. Sepertinya random, padahal alurnya mirip film Serendipity =)

Dea pertama kali “tau” Mbak Nanette waktu di suatu acara, papanya Mbak Nanette ngebacain surat tentang anaknya yang pindah ke agama Hindu. Suratnya manis banget. Saat itu di hati Dea kayak ada suara, “Suatu saat Dea bakal kenal sama orang di surat ini …”

Bebeberapa taun kemudian Dea di-follow sama akun @banyupadmatangi di twitter. Intuitively, Dea follow back. Nggak banyak yang Dea tau tentang @banyupadmatangi ini kecuali dia tinggal di Bali dan namanya Nanette. Tapi entah kenapa kami ngerasa nggak asing satu sama lain.

Nah. Pada hari raya Galungan taun ini, tiba-tiba aja Dea kepikir untuk ngewawancara dia sebagai penyalamatahari. Wawancaranya bisa kamu baca di sini. Di situ Dea baru sadar kalo, “Lhoooo … jadi ini toh Mbak yang ditulis di surat itu?” Nggak taunya Si Mbak kakaknya Alit, editor buku  Menuju(h). Dan ternyata suara hati Dea waktu itu bener. Dea akhirnya kenal sama dia lewat serangkaian peristiwa yang nggak pernah Dea susun.

Persis bulan lalu, tanggal 4 November 2012, untuk pertama kalinya Dea ketemu langsung sama Mbak Nanette. Akrab sama sekali nggak susah. Energi kami nyambung, kami sama-sama percaya superstitious. Kami juga punya kecenderungan ngeliat tanda di hal-hal kecil, ngehubungin sama peristiwa, dan ngasih perhatian sama angka-angka yang kami temuin. 

mbaknanette ini Mbak Nanette.

Hari itu kami main ke pantai Petitenget. Kami ngobrol soal karma, reinkarnasi, zodiak, shio, relief yang otomatis kami sentuh waktu ke Maha Vihara, tanggal lahir kami dan suami Mbak Nanette, dan hal-hal ajaib lainnya. Kami ngehubungin berbagai tanda yang nganter pertemuan kami dengan tekun, seperti ngeronce manik-manik di tali kalung. Untuk sebagian orang mungkin nggak penting, tapi buat kami penting sekali =)

Kami duduk ngeliat sunset sambil ngobrol. Ada obrolan yang kira-kira begini.

Mbak, udah baca Perahu Kertas ?”

Udah.”

Ada yang menarik dan personal buat Dea di Perahu Kertas. Jauh sebelum baca buku itu, Dea percaya passion Dea kayak sungai. Dia seperti bergerak semaunya aja, tapi pasti nemuin jalan menuju lautnya. Nah. Ternyata Kugy juga percaya itu. Setelah baca Perahu Kertas, Dea malah jadi percaya kalo Neptunus itu ada beneran, Mbak. Tapi karena Dea Gemini, Dea nggak bisa jadi agen Neptunus …”

Aku Aquarius …”

“Makanya itu. Seenggaknya seinget Dea, di perjalanan nulis Dea, ada banyak agen Neptunus yang nganter Dea sampe ke laut. Ilustrator buku pertama Dea, orang yang ngasih nama ‘Sundea’ dan ngelahirin Salamatahari, zodiaknya Aquarius. Editor memoar pertama Dea Aquarius. Orang yang ngenalin Dea sama mixtape, Aquarius. Orang yang ngasih buku Perahu Kertas juga Aquarius. Mbak Nanette juga Aquarius …”

Dan sekarang aku ngebawa kamu ke laut …”

Hahaha … iya …”

naga

Kami ngeduga kalo kami pernah ketemu di keidupan sebelumnya. Kalo nggak, mungkin karma kami ketemu saat itu. Sejak saat itu, di antara kami ada beberapa permaianan tanda angka yang masih bersambung terus sampai saat ini. Tapi nggak bisa Dea ceritain, ya, rrrraaahaaasssiaaa ;)

Idup itu menarik, Temen-temen. Kalau pun tanda-tanda itu bukan keajaiban, ketakjuban itu sendiri adalah keajaiban.

Tulisan ini akan Dea tutup dengan obrolan Dea sama Mbak Nanette tentang “serendipity” kami tanggal 4 Desember ini. Mbak Nanette selalu punya cara menarik ngebaca angka:

Screen_20121204_215328

Kami terhubung pada tanggal yang istimewa. Satu hal yang Dea tau, semesta nggak pernah terlambat atau kecepetan. Mereka yang paling tau apa itu momentum ;)

Feel blessed to know you, Mbak Nanette. Thanks for everything ^^ 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar