Senin, 25 Maret 2013

Be a Clown, Be a Clown ...

Pada suatu hari Minggu, abis pulang dari kawinan temen, Dea lewat persis di depan tempat Ikan Paus ngelatih orkestra. Jadi Dea mampir. Latihannya udah kelar. Tapi Ikan Paus masih ngelatih Brigit, pemain biolanya, untuk main solo lagu yang susah banget buat konser bulan September.

Setelah ngelatihnya kelar, Brigit pulang duluan. Ikan Paus masih harus beres-beres karena sebagian alat orkes yang gede-gede dibawa pulang sama dia. Giliran beres-beresnya  kelar, ujan turun lumayan deres.

“Kamu bawa payung? Aku parkir di Borma soalnya,” kata Ikan Paus.
“Enggak. Kan aku dari kawinan, ranselnya lebih kecil.”

Akhirnya kami mutusin untuk nunggu ujannya brenti. Soalnya repot kalo basah-basahan, alat-alat musiknya juga bisa rusak. Ternyata ujannya nggak brenti-brenti, malah tambah deras. Ikan Paus dan Dea udah bosen nungguin sambil duduk-duduk di tangga.

“Nggak ada yang bisa kita lakuin sambil nunggu, ya?” Ikan Paus nanya.
Dea angkat bahu.
“Hmmm… ayo kita ngabsurd,” kata Ikan Paus sambil ngeluarin cello dari casingnya.







Beberapa waktu yang lalu, Ikan Paus dan Dea pernah main-main nggak penting pake cello. Pas Ikan Paus lagi ngetes cello yang baru dia beli, spontan Dea ngerespon semua bunyinya pake dongeng asal-asalan.  Dengan tanggap, Ikan Paus ngerespon balik dongeng Dea dengan macem-macem eksplorasi bunyi yang aneh-aneh. Hasilnya nggak jelas, tapi menyenangkan dan bikin ketawa-ketawa.   

Nah. Hari itu, sambil nunggu ujan brenti, ceritanya kami mau main-main lagi. Ikan Paus mulai metik senar cello yang suaranya berat dan Dea mulai ngedongeng …

“Ada raksasa yang suka lompat-lompat di atas awan gendut. Karena dia lompat-lompat, awannya keperes. Jadi ujan. Lama-lama kempes sampe tinggal ampas …”

Selanjutnya cerita berkembang semakin ngalor ngidul. Ada bagian raksasanya nginjek permen karet di atas awan, ngelemparin sepatu ke matahari sampe mataharinya bangun kecepetan, dan waktu ceritanya udah nggak tau mau dikembangin ke mana lagi, kami tamatkan saja. Abis itu kami bikin cerita baru.

Cerita berikutnya dibuka Ikan Paus dengan bunyi sekrup standard cello yang diputer-puter ke kiri dan ke kanan. Dari bunyi itu, Dea bikin cerita tentang robot yang suka makan apa aja. Makan sekrup, makan tikus, sampe makan kawat listrik laboratorium, dan akhirnya kabur dari lab.

Dongeng ke dua sedikit lebih puguh (meskipun tetep nggak puguh juga, sih). Si robot ceritanya jalan-jalan sendiri, gelantungan di tiang listrik, sampe akhirnya korslet. Dia jatoh di deket tong sampah, di antara tikus-tikus, terus ditemuin sama seorang pemilik warteg. Ternyata, Temen-temen, robot itu bukan korslet karena listrik. Dia cuma kelaperan. Begitu dimasakin semur jengkol sama pemilik warteg, dia sehat lagi. Endingnya si robot kerja sebagai pelayan warteg.  Abis namatin cerita itu, Ikan Paus dan Dea ketawa-ketawa.

“Kamu itu betul-betul hiburan, deh. Rasanya kayak punya badut pribadi,” kata Ikan Paus.
“Badut pribadi???”
“Iya. Waktu kecil cita-cita kamu jadi badut ulangtaun kan? Lumayan tercapailah sekarang …”
“Hahaha … iya juga, ya …”

Ujan akhirnya reda. Ikan Paus dan Dea pulang. Sebelum nganter Dea, kami mampir dulu di rumah Ikan Paus untuk naro barang-barang orkes dan ngambil oleh-oleh buat Dea. Ikan Paus kan baru pulang main musik di Jogja. Dia bilang di sana dia nemu sesuatu untuk Dea. Ternyata sesuatunya adalah:



“Ini kan sandal kamu banget,” kata Ikan Paus.
“Iya! Kuning-biru!” Dea senang.

Besoknya, Dea baru sadar kalo di jepitan sandal itu ada tulisan ini:



“Kamu ngasih sandal ini karena ada tulisan ‘I love Joker’-nya, ya? Karena aku kayak badut pribadi?" Dea nanya.
“Hahaha … enggak,” saut Ikan Paus.
“Kamu sadar nggak ada tulisan itu di situ?”
“Enggak …”

Kalo gitu, Dea yakin dia juga nggak tau kalo sehari setelah dari Jogja dia bakal  kejebak ujan bareng Dea, bikin cerita-cerita aneh, ketawa-ketawa, dan secara spontan ngelontarin istilah “badut pribadi” buat Dea. Tapi Dea percaya setiap potong pengalaman ngebentuk alur yang berkait. Nelusurin dan ngejait lagi setiap peristiwa selalu ngasih efek menyenangkan buat Dea. Idup itu lucu =)

Tau-tau Dea inget secuplik bagian dari lagu “Be a Clown”-nya Judy Garland:

If when you're grown up
you want everything nice
I've got your future sewn up
If you take this advice
Be a clown, be a clown …

Apa cita-cita masa kecil Dea nuntun Dea ke macem-macem hal menyenangkan di masa dewasa Dea? Kalau iya, setelah ini bakal ada hal menyenangkan apa lagi, yaaa …? Hmmmm… kira-kira apa, ya, Ikan Paus? 




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar