Kamis, 05 Juni 2014

Si Temen Ba(t)ik

Pagi ini Dea nemuin temen kecil nemplok di jendela. 

"Ih, liat, lucu, deh ini," kata Dea ke Si Ikan Paus.
"Iya. Aku udah liat pas bangun minum pagi-pagi tadi. Bagus, ya? Motifnya kayak batik," saut Ikan Paus.
"Kita foto, yuk," ajak Dea. 

Jadi Ikan Paus dan Dea motret si temen kecil. Supaya si temen kecil -- yang akhirnya Dea kasih nama Si Temen Batik -- keliatan, Ikan Paus ngebentangin kertas dari balik jendela. Ternyata hasil fotonya bagus, kayak sengaja diefek. Padahal itu difoto asal-asalan dan pake henpon doang. 



"Ini Hari Keseimbangan. Jadi ceritanya kita disapa sama Si Temen Batik di Hari Keseimbangan," kata Dea sambil nge-post foto Si Temen Batik di twitter dan facebook.
Ikan Paus cuma ketawa kecil sambil jalan ke kebun, ngurusin taneman, kegiatan dia setiap pagi.

"Akhir-akhir ini nggak setiap hari ujan, ya?" tanya Ikan Paus sambil tengadah ngeliat langit, terus meratiin beberapa taneman yang mulai kering.
"Hmmm. Iya juga, ya. Aku baru sadar," tanggep Dea.
"Berarti tanemannya musti lebih sering disiram," kata Ikan Paus sambil ngambil slang.

Sementara Ikan Paus nyiram taneman, Dea masih meratiin Si Temen Batik. Dia anteng banget. Pas pintunya Dea geser-geser pun dia nggak keliatan keganggu sama sekali. Beberapa saat kemudian, temen Dea Bentara Bumi, ngerespon foto Si Temen Batik yang Dea tweet:



Karena beberapa hari sebelumnya Dea sempet mimpi Bumi meninggal, jadi Dea sekalian nanya dia baik-baik aja apa enggak. Ternyata saat itu kondisi Bumi lagi baik sekali. Dan Bumi tampak seneng dimimpiin meninggal. Dia bilang itu artinya mau dapet rejeki :D 

Entah kenapa Dea jadi percaya, Si Temen Batik dateng untuk ngebawa sesuatu yang istimewa. Apa lagi itu hari Kamis. Hari Keseimbangan. Hari yang buat Dea juga istimewa karena ada di antara Senin-Selasa-Rabu dan Jumat-Sabtu-Minggu. Hari ketika suasana kerja mulai reda, tapi belom sesantai akhir pekan.

Waktu Ikan Paus pergi ngajar pagi itu, ceritanya Dea mau nyoba nulis tentang Si Temen Batik. Tapi pas Dea baru nyalain komputer, dateng kabar dari partner berkarya, Dea, Diani Apsari. Setelah sekian waktu cuti ngerjain proyek kami karena sibuk nyiapin pernikahan, Diani apdet kembali. Dia tampak bersemangat. Nggak lama kemudian dateng kabar baik lagi. Mamahnya temen Dea yang sakit parah  kondisinya membaik dan udah boleh pulang dari rumah sakit. Akhirnya Dea nggak jadi-jadi nulis. Sibuk ngobrol-ngobrol sama orang-orang.

Rencananya begitu Ikan Paus pulang ngajar siang itu, Dea mau langsung cerita. Tapi ternyata Dea lupa. Sampe pas kami mau makan siang, langit tau-tau mendung. Ujan yang alus rintik-rintik jatoh dengan kasih ke atas taneman-taneman kering di kebun kami.

"Baru tadi aku bilang nggak ujan-ujan," kata Ikan Paus.
"Iyaaaa ...  oh, iya, aku mau cerita tentang Si Temen Batik dan kejadian-kejadian hari ini ..."

Setelah Ikan Paus pergi ngajar lagi, Dea beberes sebentar, terus lanjut nulis. Ujan udah berenti. Langit udah cerah lagi. Dan Dea baru sadar kalau Si Temen Batik udah pergi dari kaca jendela, entah sejak kapan.  



Sampai ketemu lagi, Temen Ba(t)ik, selamat kembali berburu cahaya. Ke manapun kamu pergi, Dea percaya ada keba(t)ikan yang kamu tinggal di kebun Dea. 

Kelak, segala keba(t)ikan itu bakal tumbuh bersinar di antara bunga-bunga ...


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar