Rabu, 19 November 2014

Percakapan 3

"Kamu tau nggak kalau jaman dulu tukang cukur itu profesi yang terhormat banget?" tanya Ikan Paus ke Dea pas lagi cerita tentang Handel, komposer klasik dari Jerman yang orangtuanya tukang cukur.

gambar diclik dari sini


"Hmm. Karena tukang cukur bisa pegang-pegang kepala raja?" Dea nanya balik. Joke klasik.

"Bukan. Karena jaman dulu, tukang cukur selalu merangkap dokter bedah. Makanya sampe sekarang barbershop lambangnya merah-putih, artinya tulang dan darah."

"Oh gitu. Emang profesi tukang cukur sama dokter bedah hubungannya apa?"

"Katanya sama-sama nuntut orang terampil main dengan pisau dan gunting."

Dea jadi kepikiran. Kalau alesannya pisau dan gunting, kayaknya sekarang tukang cukur dan dokter bedah juga berprofesi sebagai tukang batagor. Dea sering liat mamang batagor juga pada terampil maen pake piso dan gunting. 



Bukankah demikian pemirsah? :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar