Senin, 11 April 2016

#Throwback

Pas lagi browsing-browsing di hari Senen, tau-tau Dea nemu gambar ini:


http://cdn.idntimes.com/content-images/post/20151123/cfd2727121ee0e2d6188a3dd01f0505b-e3ef170e3fec388d6580cdaffaf20d88.jpg
gambar diculik dari sini
Tiba-tiba badan Dea ngasih sinyal yang aneh. Merinding. Berkunang-kunang. Deg-degan. Buat Dea, PR matematika nggak pernah hanya.  Meme ini ngingetin Dea sama daftar perkalian yang terpampang intimidatif di dinding deket meja belajar Dea. Dea juga masih inget gimana otak Dea nge-block kalo berhadapan sama angka-angka, tapi Dea nggak bisa lari dari situ. Tes mencongak adalah momen-momen yang menegangkan. Dan angka merah yang tertoreh di kertas ulangan atau PR seperti sayatan di kulit sendiri. 


Seandainya PR Matematika, ulangan, dan segala hal yang mengikuti masuk lagi ke idup Dea, dia pasti tetep bakal jadi "masalah terbesar di hari Senin" untuk Dea. Soalnya kalau Dea pikir-pikir lagi, nggak ada "masalah orang dewasa" yang bikin Dea setakut itu. Realitas yang katanya kejam sebenernya jauh lebih adil daripada pelajaran matematika di sekolah. Realitas ngijinin kita milih jalan idup yang kita mau, asal kita siap nanggung konsekuensi yang sebanding. Kalau kita mau jadi pekerja lepas, artinya kita harus siap dengan penghasilan yang nggak tetap. Kalau kita mutusin untuk nggak punya pembantu rumah tangga, artinya kita harus bisa bagi waktu, ngurus rumah, dan masak sendiri. Kalau kita nggak cocok-cocok amat sama seseorang, kita tinggal ngatur jarak yang aman sama orang itu. Kalau kita masih punya kepentingan? Itu juga bagian dari konsekuensi yang bisa dikompromiin kok. Kita tinggal nimbang. Sepenting apa. Abis itu kita tetep punya banyak pilihan dan bisa melakukan tawar menawar yang adil sama realitas. 


Kita juga boleh milih tanggung jawab-tanggung jawab yang siap kita ambil. Dea mutusin untuk nikah setelah Dea ngerasa betul-betul siap. Dea juga boleh ngambil kerjaan-kerjaan yang Dea tau masuk akal untuk Dea handle. Buat Dea, pilihan yang boleh kita ambil secara sadar bikin idup jauh lebih nggak susah dan menyenangkan. Nggak ada masalah yang bener-bener buntu tapi harus banget kita telen seperti ... PR Matematika ...


Waktu Dea masih sekolah dan stress ngadepin matematika, orang-orang dewasa kadang-kadang bilang:

"Kamu masih kecil, belum ngadepin kenyataan yang sesungguhnya. Nanti kalau udah besar, kamu bakal kangen sama masa-masa sekolah..."

Setelah  ngadepin kenyataan yang sesungguhnya ... kayaknya enggak, deh . Begitu dibanding-bandingin pun Dea malah bersyukur masa-masa itu udah lewat dan sekarang Dea berhadepan sama realitas yang lebih kompromistis :p


Beberapa taun yang lalu, Putri, temen Dea pernah nanya, "De, apa, sih, mimpi yang paling bikin lo ketakutan?"

Setelah milih-milih di antara beberapa mimpi buruk yang Dea inget, akhirnya Dea ngejawab, "Mimpi EBTA/EBTANAS, Put ..."
Abis itu Putri ngakak. 

Padahal ... Dea serius. 

https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/736x/d6/82/63/d68263e468cf19e2b9bc047a3473f1ff.jpg
gambar diculik dari sini

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar