Minggu, 26 September 2010

Day #21: Tentang Kepercayaan Anak-anak


Ini Keshia dan maminya. Keshia murid toddler di Anak Pelangi Indonesia. Kemarin-kemarin ini Keshia yang biasa dipanggil Keke belajar “ditinggal”. Dia main di dalem sama temen-temen dan guru API, sementara sang mami dan Mbak Sri-nya nunggu di luar kelas.

Keke ngerasa nggak aman. Dia nangis terus nggak brenti-brenti. Nangisnya cukup ngotot sampe mukanya merah, ingusnya meler ke mana-mana, dan rambutnya basah kuyub kayak abis mandi. Apapun nggak bisa ngalihin perhatiannya. Yang dia mau cuma “mamih dan Mbak Sri”.

Keke sempet agak tenang waktu Miss Shinta ngajak dia makan kue. Tapi ternyata dia mau diajak makan kue karena kuenya ada di deket pintu keluar. Keke pikir dia mau dibawa nemuin mami dan Mbak Sri, pas ternyata enggak, Keke nangis lagi. Kue jadi nggak menarik dan Keke didn’t even want to touch it.

Akhirnya Miss Shinta bilang, “Ya udah. Keke mau Miss Shinta panggil mami? Kalau mau, Kekenya jangan nangis. Kalau Keke nangis lagi, Miss Shinta nggak jadi panggil mami, ya …” Keke ngangguk-ngangguk. Mendadak nangisnya brenti dan dia mau main sama temen-temennya.

Dea meratiin Keke. Beberapa kali dia noleh ke pintu dengan penuh harap, tapi mami dan Mbak Sri nggak kunjung muncul. Beberapa kali juga Dea ngeliat dia hampir nangis lagi, tapi ditahan-tahan karena dia percaya sama Miss Shinta. Dari situ Dea ngeliat betapa tulus dan nggak bersyaratnya kepercayaan anak-anak. Dea jadi terharu. Rasanya nggak tega banget kalo harus ngebohongin mereka …

Kelas toddler nggak terlalu lama. Setelah bel pulang dibunyiin dan anak-anak berdoa dengan tertib, mami Keke masuk. Dengan ceria Keke lari nyambut, meluk dia seerat-eratnya, dan akhirnya… mau makan kue.

Begitu nyampe di rumah, Dea cerita sama sepupu Dea yang belajar psikologi perkembangan anak. “Iya. Pernah ada anak yang sampe khusus terapi kepercayaan,” cerita Tiya, sepupu Dea. Kata Tiya, si anak disuruh ngasih benda ke psikolognya untuk akhirnya dikembaliin lagi. Itu dilakuin berulang-ulang supaya si anak belajar percaya lagi sama kata-kata, “Sini kasih ke ibu. Nanti ibu kembaliin.”

Bohong bisa jadi cara paling cepet dan efektif buat bikin anak-anak nurut sama kita. Tapi Dea belajar, nggak ada hal instant yang sehat untuk jangka panjang …

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar