Senin, 04 Februari 2013

Jarum Jait Raksasa di Meja Kerja Ikan Paus

“Ini apaan sih?” tanya Dea waktu ngeliat benda aneh di meja kerja Si Ikan Paus.
“Itu buat ngebersihin flute,” kata Ikan Paus
“Bukan, tau. Ini jarum jait raksasa … ehehehe …”
 
aplot 1

Sementara Si Ikan Paus sibuk sama kerjaannya, Dea (yang harusnya sih ada kerjaan juga) geratak dan main-main sendiri. Baru sekali itu Dea ngeliat jarum jait segede gitu. Pas Dea angkat-angkat, ternyata agak berat. Kayaknya yang ngejait pake jarum itu bakal pegel-pegel, apa lagi kalo yang dijait panjang …

“Jarum jait segede gitu emang buat ngejait apa?” tanya Ikan Paus.
“Mmmm … ngejait langit,” kata Dea.
“Kenapa langit harus dijait?”
“Karena robek …”
“Kok bisa robek?”
“Soalnya … ketusuk-tusuk ujan. Ujan kan tajem …”
“Hahahaha … terus, kalo jarumnya segede gitu, benangnya segede apa?”
“Segede … mungkin segede kabel telpon …”

Waktu Si Ikan Paus kerja lagi, Dea jadi kepikiran. Iya, ya, kayak apa sebenernya benang yang dipake untuk ngejait langit? Bener-bener segede kabel telpon nggak? Dea pernah liat nggak? Eh, tunggu dulu. Iya! Kayaknya Dea pernah liat!

Jadi Dea mulai mengganggu Si Ikan Paus lagi.

“Ikan Paus, kamu tau nggak kenapa setelah ujan suka ada pelangi?”
“Hmmm. Kenapa?”
“Itu sebenernya jaitan. Buat ngejait langit, benangnya warna-warni, warna pelangi …”
“Hahaha … kamu pinter, deh. Udah, kerja lagi sana …”
“Iya, aku emang mau nulis lagi. Tapi aku mau nulis yang lain, bukan yang tadi lagi aku kerjain … “
“Kamu gampang terdistraksi, ya?”
“Iya … nyehehehehehe …”
 
aplot 2

Sementara Si Ikan Paus sibuk ngurus partitur, Dea ngeliatin langit hari itu. Robeknya pasti lumayan parah. Ujan turun nggak brenti-brenti dan Jakarta banjir nggak kira-kira. Di mana kita bisa nemuin benang buat ngejait langit? Jarumnya udah ada di tangan Dea …

Pertanyaan itu nggak kejawab. Suara musik dari komputer Ikan Paus dan ujan deras yang jatoh di beberapa tempat adalah nyanyian tanpa lirik yang nyimpen banyak rahasia …
 
aplot 3

diposting di salamatahari edisi 142: Banjir

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar