Rabu, 18 Maret 2015

Makanan Dari Gunung dan Dari Laut - Resep Cap Cay Seafood ala Dea

Di Tomoe Gakuen, sekolahnya Totto-Chan, setiap hari murid-murid harus bawa "makanan dari gunung dan dari laut". Nah. Siang ini ceritanya Dea masak "makanan dari gunung dan dari laut". Namanya capcay seafood. 




Bahan-bahan:

+ 10 jenis sayuran (dari gunung). Kalau Dea isinya:
  1. Kembang kol
  2. jagung muda
  3. tomat
  4. buncis
  5. seledri
  6. wortel
  7. pakcoy
  8. kapri
  9. daun bawang
  10. sawi putih
 
+ Seafoodnya (dari laut). Kalau Dea isinya:

  1. Udang
  2. cumi
  3. bakso ikan
  4. otak-otak ikan
  5. Ga tau apaan, nemu di kulkas, merknya So Good-So Good gitu, kayaknya sejenis kepiting-kepitingan.

+ Trio Libel’s yang diiris kecil-kecil: Bawang putih-jahe-bawang bombay
+ Saos tiram
+ Kecap ikan
+ Garem
+ Merica
+ Tepung maizena yang udah dilarutin pake aer panas
+ Minyak untuk numis
+ Air untuk bikin kuah

Cara masak

  • Tumis Trio Libel’s sampe wangi
  • Cemplungin makanan laut-lautan sampe setengah mateng
  • Cemplungin sepuluh macem sayuran
  • Sirem aer untuk kuah sesuka kita
  • Cemplungin saos tiram, kecap asin, garem, dan merica
  • Aduk-aduk sampe rata
  • Cemplungin tepung maizena yang udah dilarutin
  • Kita nyanyi-nyanyi dulu sebentar
  • Aduk-aduk lagi sampe kuahnya keliatan rada kentel
  • Matiin kompor terus cicipin. Kalau kurang asin, tambain garem atau kecap ikan. Kalau keasinan, tambain air atau gula. Kalau kurang rasa, tambahin saos tiram. 
  • Kalau tetep nggak enak? Yah, ketawain ajalah sambil nggak putus asa nyari tau kenapa nggak enaknya.
  • Abis itu nyanyi-nyanyi lagi, deh.
  
Setelah ngebaca resep ini, temen-temen mungkin jadi nanya:



“Resepnya nggak lengkap, nih, kok nggak dikasih takerannya, sih?” 




Emang enggak. Soalnya Dea juga nggak tau takeran persisnya. Buat Dea, masak itu perkara ngerasain, ngenalin setiap bahan dengan sifatnya masing-masing, dan bersenang-senang. Jadi ya eksperimental aja.

Ternyata, pernikahan juga kayak gitu. Nggak ada resep pastinya. Semuanya cuma perkara nyoba, belajar ngerasain, belajar ngenalin, dan bersenang-senang. Ketika tetep ngejaga semangat bermain anak-anak dalam pernikahan, kita jadi nggak putus asa ngeksplor, meskipun sekali-sekali kita jatoh atau lasut. Kita juga nggak harus sibuk sama target-target, tapi tanpa sadar setiap hari kita maju terus dan selalu belajar sesuatu. Kita dan pasangan juga latian  berdiplomasi secara fair, seperti setiap permainan yang punya kesepakatan-kesepakatan sendiri untuk ngejaga kelangsungannya.

Anak-anak selalu senang bermain. Jadi, kalau nikah kita liat sebagai main-main, kita juga bakal selalu senang menikah :D

Oh, iya. Dea masak capacay seafood bukannya tanpa alesan. Cap artinya sepuluh. Dan tanggal 18 Maret ini adalah bulan ke sepuluh Dea nikah sama Ikan Paus. "Makanan dari gunung dan dari laut" di buku Totto-Chan juga istilah yang cukup mengesankan buat Dea. Itu adalah cara Mr. Kobayashi, kepala sekolah Totto-Chan, untuk bilang "makanan sehat" dengan cara yang nggak mengintimidasi anak-anak.

Resep capcay seafood "Makanan dari Gunung dan Dari Laut" ini boleh temen-temen coba. Silakan bermain dan berimprovisasi, ya ...



Happy Anniversary, Ikan Paus. Makasih karena udah jadi suami yang baik, sabar, nggak pernah marah-marah, dan lebih banyak ketawa ngadepin kegeminian aku. Semoga kita bisa seru-seruan terus sampe keidupan selanjutnya :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar