Senin, 02 November 2015

Pulang Kampung

"Wah! Sejak kapan tempat ini jadi McD?" tanya Dea kaget pas lewat di Jalan Otista 125-127, Jakarta, pada suatu hari.
"Udah lama. Kamu baru liat?" temen Dea balik bertanya.

https://c.zmtcdn.com/data/pictures/7/7422777/c7e041d2f2befd22121ff51096d9c119_200_thumb.jpg
gambar dipinjem dari sini
Setelah ngelewatin restoran cepat saji itu, pikiran Dea ngelayang-layang sendiri. Dulu di situ berdiri PPFN, tempat Film Boneka Si Unyil diproduksi. Sekolah Dea dari TK sampe SMP -- Santo Vincentius -- persis berhadep-hadepan sama bangunan itu. Sekarang PPFN-nya masih ada, sih, di sebelah McD. Tapi nggak sebesar dulu.

Sejak Dea pertama kali masuk sekolah, papa udah ngasih tau kalau Si Unyil ada di situ. Waktu itu Dea ngerasa wow banget. Setiap hari, kalau ke sekolah, Dea lewat di depan "rumah Si Unyil". Dea nggak pernah masuk ke sana, tapi tetep seneng ngebayangin ada Desa Sukamaju di balik bangunan itu. Ada Unyil. Ada Pak Raden. Ada Hutan Lindung. Ada Orang Gila. Dan ada semua hal yang Dea tonton di tivi setiap hari Minggu pagi ketika Dea nggak ke sekolah. 

Waktu TK Dea pikir Unyil bukan boneka. Dia beneran ada, idup, dan punya keseharian seprti Dea di balik gedung PPFN itu. Setiap keluar dari sekolah, Dea selalu penasaran-penasaran deg-degan ngeliat gedung itu. Dea selalu pengen tau Unyil lagi ngapain. Udah pulang sekolah belom. Pak Ogah lagi apa. Kalau lagi panas, Bu Unyil lagi njemur kerupuk apa enggak. Apa ada matahari di bawah atep gedung PPFN?

http://beritakabar.com/wp-content/uploads/2015/04/PFN2-420x266.jpg
gambar dipinjem dari sini


Dea nggak tau sejak kapan Dea akhirnya berenti deg-degan dan ngerti kalau Unyil adalah film boneka. Meskipun begitu, Dea tetep fans film boneka "Si Unyil". Jadi, sekolah di seberang PPFN tetep sesuatu banget buat Dea. 

Kira-kira di akhir-akhir masa SD Dea, Unyil berenti tayang di tivi. Perfilman Indonesia juga lesu. PPFN jadi bioskop yang nayangin film-film panas. Agak ironis, sih, persis di depan gereja dan sekolah, setiap hari, terpampang poster-poster film syur yang hits pada jamannya. Tapi mungkin karena itulah PPFN tetep terselamatkan, bertahan idup sampe akhirnya perfilman Indonesia sihat kembali. Abis itu Dea lulus SMP. Pindah ke Bandung. Dan agak lupa sama PPFN karena punya banyak kesibukan lain di kota yang baru.

Beberapa taun terakhir, ingetan tentang Si Unyil seperti diapungin kembali ke permukaan. Ada serial "Laptop Si Unyil" yang "sihir"-nya jauh banget dari film boneka "Si Unyil" yang Dea tonton jaman Dea kecil. Ada concern temen-temen ke Pak Raden yang bikin Dea ngeliat lagi film boneka ini dengan kesadaran yang berbeda. Dea ngerasa punya ikatan yang aneh sama film boneka ini. Mungkin ... seperti Desa Sukamaju itu kampung halaman Dea. Sejauh apapun Dea pergi, selalu ada rasa kangen yang bikin Dea ngeliat desa itu sebagai "pulang".

Setelah cari tau, Dea baru tau kalau bulan April 2014 gedung yang jadi semestanya Desa Sukamaju itu sempet kebakaran cukup hebat. Katanya gara-gara las karbit yang ditinggalin seorang pekerja di meja. Dea jadi bertanya-tanya. Setelah kejadian itu, gimana nasib kegiatan PPFN? Masih aktif berproduksi nggak? Ke mana property, arsip, film, dan boneka-boneka Si Unyil yang melegenda itu? Apakah sebenernya McD "menyelamatkan" PPFN? Tapi apa yang dimaksud dengan "menyelamatkan"? 

https://i.ytimg.com/vi/EsYYjqbqMQY/hqdefault.jpg
gambar dipinjem dari sini


Dulu, di salah satu episode "Si Unyil", hutan lindung di Desa Sukamaju juga sempet kebakaran. Edisi yang itu cukup ngebekas dan mencekam buat Dea. Ada Menik pingsan dan digotong keluar hutan. Sekali itu, Dea ngeliat boneka di serial Unyil ada kakinya.

Tapi, Dea nggak terlalu inget gimana akhirnya api di hutan lindung itu dipadamin...

http://cdn.klimg.com/muvila.com/resources/real/2015/06/18/17945/si-titik-yang-lebih-seram-daripada-si-unyil.jpg
gambar dipinjem dari sini


Tentang #UnyilKucing bisa diliat di sini. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar